Selamat Datang ke Se'Toulouse' Hati

jangan dianggap agama hanya sekadar amalan untuk perkahwinan, kematian, dan lima asas kerana agama lebih dari itu.

dimanche 31 octobre 2010

pengalaman melawan hujah (bahagian 2)

assalamualaikum, syukur alhamdulillah dapat bertemu sekali lagi walaupun masa tidak berapa mengizinkan kita untuk selalu bersama. baiklah, kali ini kita akan teruskan kisah benar yang saya lalui ini untuk kita gunakan bersama sebagai pengajaran dan persediaan melawan hujah pendakwah - pendakwah yang cuba menghasut kita.

aku : maaflah kalau aku terkasar bahasa tapi dalam al quran kali sendiri sudah tertulis ' untukmu agamamu, untukku agamaku' jadi aku kalau boleh tak mahu belajar ilmu agama lain sedangkan ilmu agama ku sendiri aku belum penuhi sedalamnya.

dia : oh, kalau macam tu, boleh la kita berbincang pasal agama kita.

aku semakin keliru dengan pernyataan pendakwah kristian ni. awalnya tadi kata nak ajar agama dia tapi sekarang nak bincang pula.

aku : maaflah, tapi memang aku tetap berpegang dengan agamaku. Islamlah agamaku, al Quran kitabku dan Allah itu adalah Tuhanku. Satu agama ini sudah memadai untukku dan aku rasa tidak perlu lagi lagi untukku menganut agama lain yang ku rasa agama ku sekarang ni dah menyenangkan hidupku.

tiba - tiba terkeluar dari mulutnya soalan yang aku tak terfikir.

dia : tapi kalau Islam tu betul - betul baik, kenapa masih ada kekacauan di iraq, iran dan negara - negara islam lain.

aku sememangnya tidak tahu sangat pasal keadaan negara ni tapi alhamdulillah syukur kepadaNya kerana memberikan aku buah fikiran untuk menjawab.

aku : hah, inilah masalahnya sekarang. masyarakat sekarang ni tidak faham sepenuhnya tentang islam. mereka hanya memandang Islam secara terus menerus tanpa berfikir. apa yang berlaku sekarang ni ialah masyarakat tidak faham sepenuhnya Islam dan cara melakukan kewajipan sebagai islam. jika ku tanya kepada mu, tahukah engkau al Quran?

dia : ya. (dia menangguk kecil)

aku : tahukah engkau hadis?

dia : tidak. (dia terdiam sambil berwajah penuh pertanyaan dan kehairanan. ku lihat sendiri wajahnya umpama tidak mahu menerima sekali lagi kekalahan hujah)

aku : ha, inilah yang berlaku apabila masyarakat lain ada yang tidak tahu tentang hadis. agama lain hanya mengetahui islam berkaitan dengan al Quran tetapi mereka tidak tahu yang kami(muslim) juga ada hadis. kau tahu tak apa itu hadis?

dia : tak.

aku : hadis ni ialah kata - kata nasihat dan pesanan dari rasulullah untuk peringatan kami dalam menjalankan kehidupan seharian.

si pendakwah kristian ni mengangguk kecil tanda baru memahami.

aku menyambung kembali,

aku : inilah yang berlaku di sana. contohnya, mereka hanya menggunakan al Quran sebagai panduan hidup tapi mereka tidak menggunakan hadis. sekarang aku tanya lagi, taukah engkau tentang ahli sunnah wal jamaah?

dia : tidak

dia menggelengkan kepala tanda tidak tahu. wajahnya penuh dengan rasa ingin tahu dengan lebih dalam. aku kembali mengambil ayat,

aku : taukah engkau pula tentang syiah?

dia menggeleng kecil dan wajahnya penuh rasa ingin tahu dan sedikit marah tapi terkawal.

aku : lihatlah, inilah sebabnya masyarakat dunia sekarang tidak tahu sebenar - benarnya tentang islam dan hal inilah yang menyebabkan islam dipandang dengan cara yang salah. Masyarakat tidak faham sepenuhnya tentang islam; sebenarnya islam itu sangat indah jika anda memahaminya.

dia cuba mengambil peluang untuk berkata,

dia : oh begitu. seronok betul berbincang dengan kau. bolah tak lain kali kita berbincang lagi tentang agama?

aku tersentak dan tergamam. sungguh, aku tidak berani sama sekali untuk berbincang agama bersama penganut bukan islam. aku terdiam seketika dan menjawab dengan suara ragu - ragu.

aku : em, maaflah sebab aku tak suka sangat bercerita tentang agamaku kepada orang lain yang bukan seagama denganku.

dia : kenapa pula?

aku : aku tidak sepatutnya bercerita tentang agamaku kepada orang lain yang tidak seagama dengan ku melainkan mereka bertanya untuk diminta penerangan. jika ada yang minta penerangan tentang islam, barulah aku akan terangkan tentang agamaku tapi kalau untuk berbincang bersama aku tidak boleh. hanya orang yang minta penerangan tentang islam saja yang akan ku ceritakan.

dia : baguslah kau ni. aku suka bercerita bersama kau.

aku hanya mampu tersenyum kerana tidak ada lagi soalan yang diajukan olehnya kepadaku. dia menyambung kembali.

dia : dari kata - kata mu ini, aku tahu kau betul - betul sayangkan agamamu.

aku tersenyum tanda senang hati dan mengangguk kecil.

aku : benar. memang aku sayangkan Islam dan sungguh, islam benar - benar memudahkan perjalanan hidupku.

dia : bagusnya jika semua masyarakat memandang mulia agama.

aku tahu maksud ayatnya tapi aku sengaja bertanya.

aku : maksudmu?

dia : yalah, remaja khususnya jika kita lihat sekarang ni, ramai yang tidak beragama dan kalau yang beragama pun sekadar pada nama. dorang cuma memandang dunia ini sekadar hidup bergembira dan selepas mati maka tamatlah semua.

aku : benar. remaja sekarang ni hanya menggunakan logik akal fikiran dalam menjalankan kehidupan harian mereka. mereka tidak faham sepenuhnya tentang tujuan hidup di bumi ini.

selepas beberapa ayat borak kosong, dia pun menyatakan dia berasa gembira bercerita bersamaku dan kini, dia lebih memahami apa itu islam. aku tahu dia memang cuba memperlekehkan Islam tapi tidak berjaya. syukurlah sekurang - kurangnya ada jugalah seorang pendakwah di sini yang memahami lebih dalam sedikit berbanding 'faham sekadar faham'. aku berharap agar pintu hatinya terbuka dan mendapat hidyah dariNya berdasarkan sedikit hujah lemah yang kukemukakan. dia kemudian melangkah pergi meninggalkan bilikku. aku menutup kembali pintu dan menarik nafas lega. Syukur alhamdulillah, aku dapat melawan hujah - hujahnya walaupun aku tidak memiliki ilmu yang begitu mendalam tentang Islam.

nasihatku kepada saudara - saudaraku sekalian, janganlah berhenti dari mendalami ajaran agama Islam kerana musuh kita sentiasa mencari peluang untuk meruntuhkan keimanan kita lantas memusnahkan Islam. sudah ternyata di dalam al Quran tentang ketidakpuasan hati musuh islam terhadap kita dan peringatan ini sering diulang dan diulang dan diulang. hanya dari kita sahaja yang menentukan samaada ingin menjadi golongan yang menegakkan islam atau meruntuhkan sendiri agama.

dengan memahami sepenuhnya ilmu tauhid, insyaallah dapat mengaitkan hubungannya dengan ilmu - ilmu lain seperti ilmu ibadah dan ilmu akhlak.

baiklah, sampai di sini saja dulu. insyaallah ada masa kita akan bersua kembali. salam sayang untuk saudara - saudari ku sekalian, assalamualaikum warahmatullahhi wabarakatuh.

***isi ini tidak sepenuhnya tertulis kerana ada bahagian yang mungkin aku dah terlupa sedikit dan tak perlu risau sebab aku memang dah letak ii yang betul - betul penting untuk dikongsikan bersama.

video
sebelum menutup page ini, marilah menghayati lirik lagu ini. Maher zain, the chosen one, thank you Allah.

vendredi 22 octobre 2010

pengalaman melawan hujah (bahagian 1)

assalamualaikum warahmatullahhiwabarakatuh untuk saudaraku sekalian. apa khabar? semoga sihat hendaknya. bersyukur ke hadrat Ilahi kerana diberi peluang untuk bertemu kembali walaupun kebelakangan ini asyik terhimpit dengan jadual yang padat dan ujian kecil serentak. Allah saja yang tahu penat tubuh ini pada saat itu; Tapi bila difikir kembali, masih ada orang lain yang jauh lebih penat berbanding diri ini. Malah Rasulullah suatu ketika dahulu tidak pernah mengeluh kepenatan. Maka, aku mulai sedar betapa bertuahnya aku di dunia ini lebih - lebih lagi dilahirkan sebagai Islam walaupun pengetahuanku terhadap nya tidak sedalam yang sepatutnya.

baiklah, seperti yang saya janjikan di muka terdahulu (menceritakan sedikit pengalaman melawan hujah pendakwah kristian), izinkan saya memohon maaf andai hujah yang disampaikan ini tidak cukup kuat dan utuh. Jika anda mempunyai cadangan dan hujah tambahan untuk saya gunakan suatu hari nanti, luas tapak tangan, nyiru saya tadahkan.

dan ingin saya beri ingatan, jangan sesekali mencari pasal dengan penganut lain yang tidak pernah memperlekehkan agama Islam. Hujah yang ingin saya kongsikan ini adalah untuk kongsi pengalaman dan persediaan melawan hujah masyarakat yang CUBA MEMPERLEKEHKAN ISLAM.




Kisah ni berlaku bulan lepas dan memang berniat nak kongsi bersama pengalaman ini tapi lepas masalah internet, kerja rumah pulak yang datang berlambak. Kali ini baru ada peluang.


Suatu petang yang tidak berapa panas tidak berapa sejuk, ketika itu saya tengah bersenam di dalam bilik dan hampir tiba ke penghujungnya, tiba - tiba pintu bilik saya diketuk. Tersentak lalu berhenti lantas melangkah menuju ke pintu dan saya melihat melalui lubang pintu untuk memerhatikan kelibat yang mengetuk pintu bilik saya sebentar tadi. Tengok macam orang nak hantar barang pos sebab dia tengah pegang sesuatu warna hitam macam kotak kecik sambil mangalas beg tepi pinggang. berbaju biru dan berseluar hitam berambut perang muda. saya segera membuka pintu kerana kebetulan dalam tempoh tu saya tengah tunggu barang pos sampai.

Bila buka pintu, baru tersedar sebenarnya bukan posmen tapi seorang pendakwah muda kristian yang wajahnya ku lihat putih dan memang ada ciri - ciri pendakwah yang kuat. majoriti pendakwah kristian di sini berwajah yang tenang tapi di mata mereka memang kita boleh perhatikan kesesatan mereka kerana sungguh, anak mata mereka sememangnya sukar untuk diungkapkan fizikalnya tetapi mudah untuk diketahui bahawa dia ini adalah pendakwah yang kuat.

Waktu tu memang rasa gementar sebab dah tersalah orang. Tambah - tambah lagi berjumpa pula dengan orang yang cuba menggoyahkan keimanan. dia tersenyum lebar dan memberi ucapan selamat petang. aku membalas dan menunggu masa untuk menutup kembali pintu. badanku mulai bergetar untuk menghadapi kebenaran yang akan kulalui ini. Pertama kali kutemui masyarakat seperti ini, aku tidak tahu untuk berhujah dan aku hanya mampu berkata untuk memikirkan ajakan mereka. Dalam hati memang dah panas membara marah dengan diri sendiri sebab tak dapat nak lawan mereka.

kali ini, badanku lebih kuat menggeletar dan dia mula memperkenalkan dirinya. maafla saya tak ingat sangat nama budak tu.

dia : kau seorang yang mengamalkan agama tak?

aku : ya.

dia : kau berasal dari mana?

aku : malaysia. kenapa?

dia : jadi, kau ni seorang yang islam?

aku : ya. aku beragama islam.

dia : baiklah, tujuan aku datang ni sebenarnya nak tunjukkan kau peranan jesus dalam hidup, peranan tuhan dalam kehidupan harian kita dan semua yang berkaitan tentang ketuhanan.

saat ini, dia belum memulakan hujahnya dengan perkataan Kristian.
dia mula menunjukkan buku - bukunya tentang jesus hasil karangan orang kuat beragama kristian serta di tangannya juga terdapat sebuah Bible berwarna hitam.

aku lantas berkata

aku : sebelum kau ingin menceritakan kepadaku tentang agama mu, aku ingin tahu, kau ingin menceritakan kepadaku berdasarkan testement baru ataupun testement lama?

dia : oh, mestilah yang baru.

lantas aku memotong,

aku : maaflah, kalau kau nak tunjuk aku tentang agamamu berdasarkan testement baru, aku tidak akan percaya. Hanya testement benar - benar lama yang terdahulu barulah ku percaya.

dia : mengapa pula?

aku : kerana testement baru ini telah banyak perubahan isikandungannya.

dia mula membuat muka tidak senang dan marah. lantas dikeluarkannya Bible nya dan berkata,

dia : oh ya ka? kalau macam tu, tunjukkan aku dimana perubahannya?

aku : oh, maaflah aku belum arif tentang fasa - fasa di dalam bible mu ini. tetapi apa yang nyata memang kitabmu ini telah banyak perubahan. dalam agamamu, kau tidak percaya akan kehadiran seorang nabi yang bernama Muhammad bukan?

dia : ya,

aku : padahal di dalam kitab injil yang tulen terdahulu, memang jelas ternyata akan kehadirannya untuk menyelamatkan umat dunia.

dia : bagaimana kau tahu?

aku : kerana aku pernah membaca bible mu. malah aku juga sentiasa meragui bible mu.

dia : mengapa?

aku : ingin ku tahu, setiap kitab yang diturunkan kepada nabi akan disampaikan oleh nabi tersebut akan nasihat - nasihat dan kebaikan. tetapi aku hairan. mengapa dalam kitabmu ini menyatakan tentang kisah kematian Jesus padahal kitab ini diberikan untuknya agar ia menyampaikan nasihat dan panduan hidup kepada manusia. bagiku, hal umpama ini memang pelik dan tidak masuk akal. seorang pesuruh mendapat wahyu tetapi dalam masa yang sama wahyunya menceritakan kematiannya.

saat ini badanku semakin gementar gemuruh akan kalah berhujah. syukur alhamdulillah, aku yakin dia mulai resah; wajahnya mulai tidak senang dan hendak menengkingku tetapi dia cuba mengawal.

dia : eh, tak adalah. Dia tak mati tapi dia diangkat ke langit.

dihatiku semakin hairan. Mana satu benda yang betul dia cakap ni. dalam kitab dia tulis kisah pasal kematian Jesus tapi kali ni dia cakap pulak Jesus kena angkat ke langit. Aku sedar wajahnya mulai gementar seperti aku dan matanya mula berkeliar mencari point untuk berhujah. aku lalu menambah,

aku : dan aku juga yakin akan perubahannya(bible) atas sebab bahasa nya sendiri. jika diperhatikan, memang dah tak ada lagi kitab mu yang mempunyai isi yang sama seperti dulu termasuk penggunaan bahasa.

dia : ah? tapi waktu tu kan bahasa rom(dia cakapla) bahasa yang paling meluas dan kerap dituturkan oleh masyarakat. jadi, memanglah bahasa tu jadi bahasa kitab kami suatu ketika dulu; sekarang ni, mana ada lagi orang yang pakai bahasa kuno tu.

aku : al - Quran dahulunya bahasa arab. dan ramai orang berbahasa arab ketika islam berkembang luas. tetapi sekarang ni, islam tetap ada dan tidak semua orang tahu berbahasa arab. namun, kitab kami masih kekal dalam bahasa arab dan tidak pernah berubah isikandungannya. kalau ada tafsiran pun, dalamnya tetap ada ayat - ayat al Quran. tidak pernah sama sekali isinya berubah.

dia : eh, kitab kami ni pun bukannya kitab asal tapi dah jadi tafsirannya.

aku : memanglah tafsiran tapi aku sama sekali tidak meyakini isikandungannya kerana kitab sebenar tidak mungkin sama sekali berubah bahasa asal nya.

dia mulai tunduk sambil memandang ke suatu sudut di kananku dan matanya ku sedari sedang mencari isi untuk menjatuhkan diriku. aku semakin gementar kerana khuatir dia akan melawan aku dengan isi hujahnya yang tidak aku terjawab memandangkan ilmu terhadap agama masih belum cukup dalam untukku.

baiklah, sehingga di sini sahaja dulu. Insyaallah ada suatu hari nanti, akan saya sambung bahagian ke dua. Terima kasih kerana membaca dan mohon maaf andai terkasar bahasa dan mengguris hati. sekian, assalamualaikum wbt.

lundi 11 octobre 2010

assalamualaikum....

sekian lama mendiamkan diri, bersyukurlah dapat berjumpa untuk kali ini. Sekarang ni keadaan susah sangat memandangkan internet asyik bermasalah saja. kalau ada pun, masih jugak tak berpeluang mengisi memandangkan kerja rumah pulak yang belambak. tapi tak apalah. nak buat macammana jugak kan hidup sebagai pelajar ni memangla sentiasa banyak dugaan dan cabaran.

kali ini mungkin saya tidak dapat mengisi banyak cerita memandangkan masa tidak mengizinkan saya untuk lebih panjang berhujah. apa yang ingin saya katakan kali ini, bersedialah menghadapi hari - hari yang akan datang. Tanda - tanda kecil banyak dah keluar saudaraku. sekarang ni tinggal tunggu yang besar saja. Nauzubillah. Allah itu Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Belum terlambat lagi untuk memohon keampunan dari Nya.

baiklah, sekadar untuk bertanya khabar dan insyaallah jika ada kesempatan lagi, di masa akan datang saya akan ceritakan pengalaman saya melawan hujah penyebar dakwah kristian yang cuba menghasut saya keluar dari Islam. Alhamdulillah waktu tu saya dapat lawan hujah dia.

baiklah, sampai di sini dahulu. assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh....
Pengalaman merasa aiskrim terkenal di Nice, France.
Alhamdulillah diberi peluang untuk merasa.